Nuffnang

Penaja

Khamis, 9 Januari 2014

Masirah Untuk Gaza

Youtube : M Nasir Masirah

Bening suara
Tangis
Dari celah runtuhan
Getar rintih
Dari celah kuburan.
 
Sunyi sepi
Tak henti
Dirobek
Disiat
Sebinatangnya.
 
Tak kira
Merah kulitnya
Merah isinya
Ditumpahkan semahu
Bukan lagi kisah
Luar biasa.
 
 Tercabut berlalu masa
Dari runtun yang bukan
Lagi dusta biasa.

Walau cuba
Disedarkan
Namun bisanya
Telah sebati.
 
Bermula
Dari kisah runtuhnya
Dinding utama
 Jerlus tiangnya lesap
Ditelan
Jauh ke pelupusan rasa.
 
Mengapa?
 
Setelah dipampang
Bongkar rahsia
Yang diperbodohi
Bohongan yang tak masuk akal
Kita hanya
Sedihnya
Ketika itu jua.
 
Sedangkan
Yang dibongkar sekelumit
Terpampang pedihnya
Bukan lagi
Bicara omongan meja rundingan!
 
Diperbodohkan
Atau
Sememangnya telah
Hilang pertimbangan
Untuk merasa
Setiap denyut pedih
Yang ditoreh?
 
Khabaran benar
Walau tersunting
Elak diganggu jiwa
Masih terngiang
Masih membara
Api amarahnya
Untuk melenyap dusta
Yang diperjalankan.
 
Mengapa?
 
Kita masih bersuka
Sesudah selang
Menumpah rasa kasih
Rasa pedih
Melihat?
 
Hingga dipuput
Masa yang menghilang
Rasa yang tak pernah
Berbekas dijiwa itu
Turut sama ghaibnya?
 
Pedih yang dirasa di sana
Sama dalamnya luka
Yang tertoreh
Menusuk ke setiap jiwa di sini
Yang tahu harga
Nyawa yang tak berdosa
Yang mengerti nilai
Agama yang bermaruah.
 
Masing-masing
Masih menanti
Kapannya
Akan tiba;
-Melintang segala pendajal
-Merengkuh segala persetan
-Membenam segala yang penyial!
 
Sedarkan
Yang di kiri
Yang di kanan.
 
Jangan turut sama terlena
Dalam dodoian
Penjahanam
Yang bersumpah taat setia
Hingga ke habis masa
Untuk
Membungkam segala
Derita
Dalam satu rasa.
 
Tiba masa
Langkah diatur
Berbaris
Membentengi
Apa yang telah dijanjikan tuhan.
 
Kelak
Yang dicabuli selama ini
Yang dinodai selama ini
Tertuntut dalam gerak serentak
Menenggelam
Lumat si penyumpah
Terkutuk laknat
Dari tuhan
Hingga hari kiamat!

Apa kau berani
Untuk turut serta?!
 
Jangan ditanya apa yang boleh dilakukan
Tanyakan diri sendiri
Apakah aku benar manusia
Lain berbangsa bersumpah bersaudara
Atas nama satu agama?!
 
 Nukilan ini
Gegarnya
Dari peristiwa berdarah
Tak sudah
Untuk menuntut
Sama tingginya
Hak yang akan dirampas
Kemudiannya!

Untuk hak yang telah dijanjikan!
 
Tasik Damai
Sungai Besi
09 Januari 2014
 
 
Catat Ulasan

Nuffnang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis