Nuffnang

Penaja

Rabu, 28 Ogos 2013

Sukarnya Hidup Di Bumi Tuhan



Arus kehidupan
Yang sentiasa sibuk
Meninggalkan sepi
Manusia-manusia
Yang hilang punca
Sesat arah tuju
Hanya termanggu
Tiada apa yang ditunggu
Aku juga sama
Berceratuk di situ.

Melihat dari mata
Yang berbening hibanya
Merangkul erat
Kesedihan
Yang tak sudah
Pandu arahnya
Entah ke mana
Tunduk akur
Dikuasai rasa
Putus asa.

Sukarnya hidup
Untuk terus bernafas
Di bumi tuhan ini.

Himpitan kiri dan kanan
Asakan atas dan bawah
Membeban.

Menanti masa
Yang terbuang sia
Untuk
Kembali
Melangkah
Menyoroti
Arus kehidupan.

Kampung Melayu Subang
28 Ogos 2013



Catat Ulasan

Nuffnang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis