Nuffnang

Penaja

Isnin, 18 November 2013

Bilakah Waktu Paling Mustajab Berdoa?


 Kita ini hanyalah sebagai manusia biasa yang sering diasak dengan pelbagai duga. Ujian dari yang Maha Kuasa untuk kita mempunyai tangga taraf untuk menilai sejauh mana keimanan dan ketakwaan kita kepada-Nya. Tetapi, di dalam duga yang sentiasa mendatang, kita juga sangat memerlukan masa senggang untuk bernafas dari terus diasak. Dan ada juga yang terus tewas tak tertahan dengan dugaan yang mendatang. Bagaimana mungkin kita dapat menggugurkan rasa berat, pedih dan pilu dalam kehidupan kita ini?
 Dan apabila kita bertanya kepada mereka yang bijak pandai, akan disambut dengan senyum sambil mereka berkata. "berdoalah, insyAllah akan dipermudahkan segala urusan". Tetapi bila?

 

Hadith:
Dari Ibnu Abbas RA katanya: Rasulullah SAW membuka tirai (kamarnya ketika baginda sakit akan meninggal), padahal ketika itu jamaah sedang solat berjamaah diimami Abu Bakar. Lalu baginda bersabda: "Sesungguhnya tidak ada lagi wahyu kenabian yang ketinggalan yang harus aku sampaikan, kecuali mimpi baik seorang muslim. Ketahuilah! Aku dilarang membaca al-Quran dalam rukuk dan sujud. Agungkanlah Allah Azza wa Jalla di dalam rukuk dan perbanyakkanlah doa di dalam sujud pasti doamu diperkenankan Allah S.W.T."-Riwayat Muslim

Huraian Hadith:

Kedudukan sujud ialah dengan meletakkan kedua tangan, lutut, hujung kaki, dan dahi pada lantai. Ketika Allah meminta para malaikat bersujud kepada nabi Adam AS bererti inilah tingkat tertinggi dari sebuah penghormatan.

Sujud hanyalah untuk Allah S.W.T. Allah meminta malaikat sujud hormat, bukan sujud penyembahan dan mengajar kita bahawa tingkat paling tinggi dari rasa hormat adalah "Sujudlah pada Ku." Tidak ada penyembahan yang lebih baik daripada sujud. Itulah sebabnya mengapa umat Islam berbeza daripada umat agama lain. Mereka meletakkan dahinya atau kepalanya yang paling mulia ke tanah. Hal ini sekaligus membuang sifat angkuh seseorang dan menggantinya dengan berserah kepada Tuhan-Nya yang paling Agung. Inilah nilai kehambaan yang sebenar yang mengundang rahmat dan keberkatan daripada Allah.Rujukan

   Bersabarlah dalam menempuh liku-liku kehidupan ini, semoga kita sentiasa beroleh syafaat dari yang Maha Kuasa. Sentiasa berusaha untuk menghadapinya, sentiasa berdoa agar sentiasa dipemudahkan, dan akhir sekali bertawakallah agar segalanya berjaya diatasi dan diperkenankan oleh Allah S.W.T.

Sekian,

Wassalam.
 



Catat Ulasan

Nuffnang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AddThis